Erqita News

Inspiratif Akurat & Terpercaya

test

Breaking

Post Top Ad

Friday

183 Guru Yang lolos Passing Grade di Garut Tidak Jelas Nasibnya


Dedi Kurniawan, SE., M.Si. Anggota Dewan Pendidikan Kabupaten Garut


 Garut,E.News - Setelah terjadi perjuangan yang sangat alot yaitu meyakinkan pemerintah daerah Kabupaten Garut bahwa anggaran PPPK itu dibiayai dari APBN melalui DAU dan anggaran nya ada di pemerintah pusat akhirnya pemda Garut mengusulkan formasi 3.330 ke pemerintah pusat yaitu untuk para guru honorer yang lolos passing grade baik P1, P2, P3 dan P1 tahap dua.



Usulan formasi tersebut direspon oleh pemerintah pusat, namun bukan berarti permasalahan guru honorer yang lolos PG tuntas permasalahannya, masih terdapat beberapa permasalahan yang harus dicarikan solusinya secara tepat dan bijak, diantara 3.330 honorer yang lolos PG terdapat 1 orang yang sudah memasuki masa pensiun, dan 2 orang lolos di luar Kabupaten Garut.


 

Sehingga jumlah guru honorer yang harus diangkat dikabupaten Garut berjumlah 3.327, namun ternyata dari jumlah tersebut ada 183 orwng guru yang tidak jelas nasibnya yaitu 95 orang guru PAI akan dipetakan diluar kota dan 88 orang guru bahasa inggris harus menunggu antrian guru bahasa inggris yang pensiun sebab di sebar keluar daerah sekalipun mereka tidak mendapatkan formasi.



Untuk permasalahan ke 183 orang guru ini kami meminta pemerintah pusat bertanggungjawab terhadap kata-katanya baik.

 Mendikbudbudristekdikti maupun dirjen GTK selalu mengatakan bahwa guru yang lolos PG akan dibuatkan formasinya dan akan mengajar di tempat dia mengajar, saya kira pernyataan ini yang harus dikejar semua oleh guru honorer seluruh Indonesia, disamping itu pula secara eksisting bahwa rekrutmen PPPK masih jauh dari yang di targetkan yaitu 1 juta PPPK guru, artinya sangat besar peluang untuk penempatan mereka di sekolah tempat mereka mengajar. 



Apalagi Kabupaten Garut dari 8.804 yang di targetkan baru sekitaran 4.000. Guru PPPK jumlah tersebut sudah termasuk yang akan diangkat tahun 2022 yaitu berjumlah sekitar 3.327 orang guru honorer.


Disamping itu pula perlu dilakukan kajian pemetaan sebaran Guru guru di kabupaten Garut sebab ternyata pemetaan yang dilakukan oleh kemendikbud dengan basis dapodik ternyata tidak akurat, sebagai salah satu contoh untuk guru PAI di SDN Saribakti V dalam pemetaan yang dilakukan oleh kemendikbud tidak ada formasi dengan alasan penuh, padahal di sekolah tersebut ada Guru PAI yang lolos PG dan tidak ada guru PAI lain.


Ini artinya hasil pemetaan kebutuhan guru berdasarkan satuan pendidikan yang dilakukan oleh kemendikbud perlu di verifikasi lagi dilapangan dengan melibatkan pengawas dan korwil di masing masing kecamatan, pihak pemda Garut (Disdik dan BKD) harus lebih aktif memvalidasi dan mengkomunikasikan kepada pemerintah pusat (kemendikbudristekdikti, kemenpanrb, dan BKN).


Sebab basis penentuan kuota maupun usulan yang dilakukan oleh pemerintah pusat tetap basisnya dapodik yang di usulkan oleh daerah, sebab nasib 183 orang guru ini harus kita perjuangan secara tuntas jangan hanya menunggu dan apalagi diam tidak ada upaya sama sekali.


Oleh : Dedi Kurniawan, SE., M.Si. Anggota Dewan Pendidikan Kabupaten Garut.

No comments:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar Di Sini

Post Top Ad

Your Ad Spot